fin

Sunday, April 15, 2012

CONTOH KTI KEPERAWATAN; STUDI PENATALAKSANAAN ASUHAN KEPERAWATAN PADA BALITA PENDERITA ISPA PNEUMONIA YANG DIRAWAT INAP DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH BOMBANA TAHUN 2011


BAB I
PENDAHULUAN
A.       Latar Belakang
Tujuan pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat 2015 adalah meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan secara optimal melalui terciptanya masyarakat, bangsa dan negara Indonesia yang ditandai oleh penduduknya yang hidup dengan perilaku dan dalam lingkungan yang sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang bermutu secara adil dan merata di seluruh wilayah Indonesia (Departemen Kesehatan Republik Indonesia, 2010).
Hasil survei Kesehatan Rumah Tangga tahun 2002 dan 2003 di Indonesia memperlihatkan penyakit ISPA merupakan penyebab utama morbiditas dan mortalitas bayi dan anak balita. Survei tahun 2003 menunjukkan bahwa 25,7% penduduk menderita ISPA dengan penyebaran 42,4% pada anak di bawah 1 tahun, 40,6% pada usia 1- 4 tahun dan 32,5% pada anak berumur 5 - 14 tahun. Penyebab kematian bayi tersebut setengahnya terkait dengan kesehatan ibu hamil, proses kelahiran bayi, dan kekebalan tubuh terhadap serangan penyakit yang merupakan salah satu modal utama untuk mencapai derajat kesehatan yang optimal, tetapi di beberapa daerah masih ada kasus kecacatan dan penyakit yang disebabkan oleh imunisasi yang belum lengkap atau sama sekali tidak mendapat imunisasi sejak lahir, karena akses kesehatan masih belum terjangkau karena kondisi wilayah atau daerah setempat (DepKes RI 2006).
Penyakit ISPA masih merupakan salah satu masalah kesehatan masyarakat yang utama. Hal ini disebabkan masih tingginya angka kematian karena ISPA terutama pada bayi dan anak balita, setiap anak diperkirakan mengalami 3-6 episode setiap tahunnya. Proporsi kematian yang disebabkan oleh ISPA mencakup 20% - 30% (DepKes RI, 2007:3).
Bayi dan balita yang pernah terserang campak dan selamat akan mendapat kekebalan alami terhadap pneumonia sebagai komplikasi campak. Sebagian besar kematian ISPA berasal dari jenis ISPA yang berkembang dari penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi seperti difteri, pertusis, campak, maka peningkatan cakupan imunisasi akan berperan besar dalam upaya pemberantasan ISPA. Untuk mengurangi faktor yang meningkatkan mortalitas ISPA, diupayakan imunisasi lengkap. Bayi dan balita yang mempunyai status imunisasi lengkap bila menderita ISPA dapat diharapkan perkembangan penyakitnya tidak akan menjadi lebih berat.
Cara yang terbukti paling efektif saat ini adalah dengan pemberian imunisasi campak dan pertusis (DPT), serta BCG. Dengan imunisasi campak yang efektif sekitar 11% kematian pneumonia balita dapat dicegah dan dengan imunisasi pertusis (DPT) 6% kematian pneumonia dapat dicegah, sedangkan pemberian BCG untuk menghindarkan bayi/balita dari penyakit infeksi.
Keberadaan perawat dalam suatu sarana kesehatan seperti Rumah Sakit untuk memberikan pelayanan kesehatan khususnya dalam memberikan asuhan keperawatan dinilai sangat memberikan kontribusi terhadap kesembuhan pasien. Oleh karena itu, pengetahuan perawat tentang penatalaksanaan penyakit ISPA pneumonia merupakan hal yang vital dalam hal memberikan asuhan keperawatan pada penderita ISPA pneumonia (Zaidin, 2008).
Data awal yang diperoleh dari Dinas Kesehatan Provinsi Sultra jumlah penderita ISPA pada anak tahun 2007 sebanyak 3.788 kasus, tahun 2008 sebanyak 3.530 kasus. Dimana menurut laporan Subdin Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Dinas Kesehatan Provinsi Sultra bahwa pada tahun 2009, terdapat 25 kematian penderita ISPA pneumonia pada balita.
Dari data awal yang diperoleh Dari Rumah Sakit Umum Daerah Bombana jumlah penderita ISPA dengan pneumonia pada balita tahun 2007 sebanyak 454 orang, pada tahun 2008 sebanyak 567 orang dan pada tahun 2009 jumlah penderita ISPA dengan pneumonia pada balita sebanyak 769 orang (Profil RSUD Bombana, 2010).
Pemberian Asuhan keperawatan pada pasien ISPA pneumonia merupakan suatu hal penting karena mengingat bahwa penyakit ISPA pneumonia mempunyai prognosis buruk kalau tidak segera ditangani. Dari hasil studi pendahuluan di Rumah Sakit Umum Daerah Bombana terhadap 6 orang perawat didapatkan bahwa ada 5 orang perawat yang melaksanakan tugas dan fungsinya kurang baik, sering mengabaikan pemberian kompres pada pasien yang mengalami hipertermia, jarang memonitor tanda-tanda vital, terkesan hanya memberikan intervensi atau treatmen tindakan dan sering mengabaikan pemberian pendidikan kesehatan baik pada pasien maupun keluarga pasien dan system pendokumentasian proses keperawatan yang belum tepat dimana dokumentasi keperawatan umumnya hanya berupa data atau tindakan umum dan bersifat rutin saja, antara lain dokumentasi tanda-tanda vital, pemberian obat, cairan infus atau hal-hal lain yang merupakan instruksi medik. Jarang ditemukan catatan keperawatan yang berdasarkan proses keperawatan mulai dari pengkajian keperawatan, diagnosa keperawatan, rencana keperawatan, implementasi dan evaluasi dari tindakan keperawatan.
Berdasarkan fenomena di atas, maka peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “studi tentang penatalaksanaan asuhan keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana”
B.      Perumusan Masalah
Adapun rumusan masalah pada penelitian ini adalah merujuk pada permasalahan di atas yakni: “bagaimana gambaran penatalaksanaan asuhan keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana tahun 2011” ?
C.      Tujuan Penelitian
      1.  Tujuan Umum
Untuk mengetahui penatalaksanaan asuhan keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana tahun 2011
     2.  Tujuan Khusus
a.       Mengetahui penatalaksanaan proses Pengkajian Keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana  
b.      Mengetahui penegakkan Diagnosa Keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana  
c.       Mengetahui Rencana Tindakan Keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana  
d.      Mengetahui Implementasi Keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana  
e.       Mengetahui Evaluasi Asuhan Keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana  
D.  Manfaat Penelitian
1.      Bagi Perawat atau Profesi
Sebagai bahan masukan bagi tenaga kesehatan khususnya tenaga perawat  dalam rangka meningkatkan mutu pemberian asuhan keperawatan
2.      Bagi instansi Pendidikan
Sebagai bahan acuan bagi pengembangan kurikulum pendidikan kesehatan agar pendidikan senantiasa peka terhadap kenyataan yang ada di lapangan
3.      Bagi Peneliti
Hasil penelitian ini diharapkan menjadi pengalaman yang berharga bagi peneliti khususnya dalam meningkatkan wawasan dalam bidang penelitian.
4.      Bagi masyarakat
Sebagai bahan masukan bagi masyarakat dalam memilih fasilitas kesehatan yang berkualiats

  
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A.    Tinjauan Umum Tentang ISPA Dengan Pneumonia
       1.  Definisi
Infeksi adalah kolonisasi yang dilakukan oleh spesies asing terhadap organisme inang, dan bersifat membahayakan inang. Organisme penginfeksi, atau patogen, menggunakan sarana yang dimiliki inang untuk dapat memperbanyak diri, yang pada akhirnya merugikan inang. Kuman mengganggu fungsi normal inang dan dapat berakibat pada luka kronik, gangren, kehilangan organ tubuh, dan bahkan kematian. Respons inang terhadap infeksi disebut peradangan. Secara umum, kuman umumnya dikategorikan sebagai organisme mikroskopik, walaupun sebenarnya definisinya lebih luas, mencakup bakteri, parasit, fungi, virus, prion, dan viroid. Simbiosis antara parasit dan inang, di mana satu pihak diuntungkan dan satu pihak dirugikan, digolongkan sebagai parasitisme.
Secara lebih singkatnya yang dinamakan infeksi adalah suatu peradangan atau masuknya kuman yang menyebabkan peradangan karena perlawanan tubuh kita. Jika daya tahan tubuh kita mampu melawan kuman yang masuk maka infeksi akan teratasi (tidak jadi sakit) dan jika daya tahan tubuh kita tidak dapat melawan kuman yang masuk maka terjadilah infeksi.
Kuman yang masuk dapat berupa virus ataupun bakteri dan bisa juga jamur tapi ini jarang. Jika terinfeksi oleh virus umumya lebih sebentar daripada bakteri. Infeksi oleh virus lebih singkat tingkat keparahannya tergantung daya virulensi atau tingginya daya masuk kuman yang menimbulkan parahnya penyakit (Corwin, 2006).
ISPA pneumonia sering disalah artikan sebagai infeksi saluran pernapasan atas. Yang benar adalah bahwa ISPA merupakan singkatan dari Infeksi Saluran Pernapasan Akut.                          
ISPA pneumonia adalah infeksi saluran pernapasan yang berlangsung sampai 14 hari. Yang dimaksud dengan saluran pernapasan adalah organ mulai dari hidung sampai gelembung paru, beserta organ-organ disekitarnya seperti : sinus, ruang telinga tengah dan selaput paru Infeksi saluran nafas atas dalam bahasa Indonesia juga di kenal sebagai ISPA (Infeksi Saluran Napas Atas) atau URI dalam bahasa Inggris adalah penyakit infeksi akut yang melibatkan organ saluran pernafasan, hidung, sinus, faring, atau laring. Dinamakan ISPA karena sesuai dengan lokasinya yaitu mengenai saluran nafas atas, dimana penyakitnya sesuai dengan nama tempat yang di kenainya, yang termasuk dalam keadaan ini adalah rhinitis, sinusitis, faringitis, tonsilitis dan laryngitis. Sedangakan flu batuk berikutnya karena dekatnya daerah atau lokasi yang terkena (Gloria Cyber Ministries, 2006).
2.  Etiologi
Etiologi infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) pneumonia terdiri dari 300 jenis virus, bakteri dan Riketsia
a.       Virus penyebab Infeksi Saluran Pernapasan Akut antara lain:
Golongan mikrovirus (termaksud didalamnya Influensa, virus Parainfluensa, dan virus campak), adenovirus, koronavirus, mikoplasma, herper virus dan lain-lain
b.      Bakteri penyebab Infeksi Saluran Pernapasan Akut antara lain;
Streptococcus hemolitikus, staphilococcus, hemophilus influenza, bordetella pertusis, korinebakterium difteri dan sebagainya.
       3.  Patofisiologi
Walaupun saluran pernapasan atas (akut) secara langsung terpajan lingkungan, namun infeksi relatif jarang terjadi berkembang menjadi infeksi saluran pernapasan bawah yang mengenai bronchus dan alveoli.
Terdapat beberapa mekanisme protektif di sepanjang saluran pernapasan untuk mencegah infeksi, refleksi batuk mengeluarkan benda asing dan mikroorganisme, dan membuang mucus yang tertimbun, terdapat lapisan mukosilialis yang terdiri dari sel-sel dan berlokasi dari bronchus ke atas yang menghasilkan mucus dan sel-sel silia yang melapisi sel-sel penghasil mucus.
Silia bergerak dengan ritmis untuk mendorong mucus, dan semua mikroorganisme yang terperangkap di dalam mucus, ke atas nasofaring tempat mucus tersebut dapat dikeluarkan melalui hidung, atau ditelan. Proses kompleks ini kadang-kadang disebut sebagai system Eksalator mukolisiaris.
Apabila dapat lolos dari mekanisme pertahanan tersebut dan mengkoloni saluran napas atas, maka mikroorganisme akan dihadang oleh lapisan pertahanan yang ketiga yang penting (system imum) untuk mencegah mikroorganisme tersebut sampai di saluran napas bawah.
Respons ini diperantarai oleh limfosit, tetapi juga melibatkan sel-sel darah putih lainnya misalnya makrofag, neutrofil, dan sel mast yang tertarik ke daerah tempat proses peradangan berlangsung. Apabila terjadi gangguan mekanisme pertahanan di bidang pernapasan, atau mikroorganismenya sangat virulen, maka dapat timbul infeksi saluran pernapasan bawah. (Corwin, 2006).
4.      Klasifikasi ISPA
Program Pemberantasan ISPA (P2 ISPA) pneumonia mengklasifikasi ISPA sebagai berikut:
a.       Pneumonia berat: ditandai secara klinis oleh adanya tarikan dinding dada kedalam (chest indrawing), dan adanya tanda bahaya umum.
b.      Pneumonia: ditandai secara klinis oleh adanya napas cepat.
c.       Bukan pneumonia: ditandai secara klinis oleh batuk pilek, bisa disertai demam, tanpa tarikan dinding dada kedalam, tanpa napas cepat. Rinofaringitis, faringitis dan tonsilitis tergolong bukan pneumonia.
Berdasarkan hasil pemeriksaan dapat dibuat suatu klasifikasi penyakit ISPA. Klasifikasi ini dibedakan untuk golongan umur dibawah 2 bulan dan untuk golongan umur 2 bulan sampai 5 tahun.
Untuk golongan umur 2 -12 bulan ada 2 klasifikasi penyakit yaitu :
a.       Pneumonia berat: diisolasi dari cacing tanah oleh Ruiz dan kuat dinding pada bagian bawah atau napas cepat. Batas napas cepat untuk golongan umur kurang 2 bulan yaitu 60 kali per menit atau lebih.
b.      Bukan pneumonia: batuk pilek biasa, bila tidak ditemukan tanda tarikan kuat dinding dada bagian bawah atau napas cepat.
Untuk golongan umur 12 bulan - 5 tahun ada 3 klasifikasi penyakit yaitu:
a.       Pneumonia berat: bila disertai napas sesak yaitu adanya tarikan dinding dada bagian bawah kedalam pada waktu anak menarik napas (pada saat diperiksa anak harus dalam keadaan tenang tidak menangis atau meronta).
b.      Pneumonia: bila disertai napas cepat. Batas napas cepat ialah untuk usia 2-12 bulan adalah 50 kali per menit atau lebih dan untuk usia 1 -4 tahun adalah 40 kali per menit atau lebih.
c.       Bukan pneumonia: batuk pilek biasa, bila tidak ditemukan tarikan dinding dada bagian bawah dan tidak ada napas cepat.
5.      Tanda-tanda bahaya
Pada umumnya suatu penyakit saluran pernapasan dimulai dengan keluhan-keluhan dan gejala-gejala yang ringan. Dalam perjalanan penyakit mungkin gejala-gejala menjadi lebih berat dan bila semakin berat dapat jatuh dalam keadaan kegagalan pernapasan dan mungkin meninggal. Bila sudah dalam kegagalan pernapasan maka dibutuhkan penatalaksanaan yang lebih rumit, meskipun demikian mortalitas masih tinggi, maka perlu diusahakan agar yang ringan tidak menjadi lebih berat dan yang sudah berat cepat-cepat ditolong dengan tepat agar tidak jatuh dalam kegagalan pernapasan.
Tanda-tanda bahaya dapat dilihat berdasarkan tanda-tanda klinis dan tanda-tanda laboratoris.
Tanda-tanda klinis
a.       Pada sistem respiratorik adalah: tachypnea, napas tak teratur (apnea), retraksi dinding thorak, napas cuping hidung, cyanosis, suara napas lemah atau hilang, grunting expiratoir dan wheezing.
b.      Pada sistem cardial adalah: tachycardia, bradycardiam, hypertensi, hypotensi dan cardiac arrest.
c.       Pada sistem cerebral adalah : gelisah, mudah terangsang, sakit kepala, bingung, papil bendung, kejang dan coma.
Tanda-tanda laboratoris
a.       Hypoxemia
b.      Hypercapnia dan
c.       Acydosis (metabolik dan atau respiratorik).
Tanda-tanda bahaya pada anak golongan umur 2 bulan sampai 5 tahun adalah: tidak bisa minum, kejang, kesadaran menurun, stridor dan gizi buruk, sedangkan tanda bahaya pada anak golongan umur kurang dari 2 bulan adalah: kurang bisa minum (kemampuan minumnya menurun sampai kurang dari setengah volume yang biasa diminumnya), kejang, kesadaran menurun, stridor, Wheezing, demam dan dingin.
6.      Pemeriksaan Diagnostik
Laboratorium:
Pada pemeriksaan ditemukan gambaran sebagai berikut:
a.       Hb menurun, nilai normal L: 13-16gr%, P: 12-14gr%
b.      Leukosit meningkat, nilain normal 500-1000/mm3
c.       Eritrosit menurun, nilai normal 4,5-5,5 juta/mm3
d.      Urine biasanya lebih tua, mungkin terdapat albuminuria karena suhu tubuh meningkat.
7.      Penatalaksanaan
a.       Pneumonia berat : dirawat di rumah sakit, diberikan antibiotik parenteral, oksigen dan sebagainya.
b.      Pneumonia: diberi obat antibiotik kotrimoksasol peroral. Bila penderita tidak mungkin diberi kotrimoksasol atau ternyata dengan pemberian kotrimoksasol keadaan penderita menetap, dapat dipakai obat antibiotik pengganti yaitu ampisilin, amoksisilin atau penisilin prokain.
c.       Bukan pneumonia: tanpa pemberian obat antibiotik. Diberikan perawatan di rumah, untuk batuk dapat digunakan obat batuk tradisional atau obat batuk lain yang tidak mengandung zat yang merugikan seperti kodein, dekstrometorfan dan antihistamin. Bila demam diberikan obat penurun panas yaitu parasetamol. Penderita dengan gejala batuk pilek bila pada pemeriksaan tenggorokan didapat adanya bercak nanah (eksudat) disertai pembesaran kelenjar getah bening dileher, dianggap sebagai radang tenggorokan oleh kuman streptococcuss dan harus diberi antibiotik (penisilin) selama 10 hari.
Tanda bahaya setiap bayi atau anak dengan tanda bahaya harus diberikan perawatan khusus untuk pemeriksaan selanjutnya (Soehardjo, 2006)
8.      Perawatan dirumah
Beberapa hal yang perlu dikerjakan seorang ibu untuk mengatasi anaknya yang menderita ISPA pneumonia.
a.       Mengatasi panas (demam)
Untuk anak usia 2 bulan samapi 5 tahun demam diatasi dengan memberikan parasetamol atau dengan kompres, bayi dibawah 2 bulan dengan demam harus segera dirujuk. Parasetamol diberikan 4 kali tiap 6 jam untuk waktu 2 hari. Cara pemberiannya, tablet dibagi sesuai dengan dosisnya, kemudian digerus dan diminumkan. Memberikan kompres, dengan menggunakan kain bersih, celupkan pada air (tidak perlu air es).
b.      Mengatasi batuk
Dianjurkan memberi obat batuk yang aman yaitu ramuan tradisional yaitu jeruk nipis ½ sendok teh dicampur dengan kecap atau madu ½ sendok teh , diberikan tiga kali sehari.
c.       Pemberian makanan
Berikan makanan yang cukup gizi, sedikit-sedikit tetapi berulang-ulang yaitu lebih sering dari biasanya, lebih-lebih jika muntah. Pemberian ASI pada bayi yang menyusu tetap diteruskan.
 d.      Pemberian minuman
Usahakan pemberian cairan (air putih, air buah dan sebagainya) lebih banyak dari biasanya. Ini akan membantu mengencerkan dahak, kekurangan cairan akan menambah parah sakit yang diderita.
e.       Lain-lain
Tidak dianjurkan mengenakan pakaian atau selimut yang terlalu tebal dan rapat, lebih-lebih pada anak dengan demam. Jika pilek, bersihkan hidung yang berguna untuk mempercepat kesembuhan dan menghindari komplikasi yang lebih parah. Usahakan lingkungan tempat tinggal yang sehat yaitu yang berventilasi cukup dan tidak berasap. Apabila selama perawatan dirumah keadaan anak memburuk maka dianjurkan untuk membawa ke dokter atau petugas kesehatan. Untuk penderita yang mendapat obat antibiotik, selain tindakan diatas usahakan agar obat yang diperoleh tersebut diberikan dengan benar selama 5 hari penuh. Dan untuk penderita yang mendapatkan antibiotik, usahakan agar setelah 2 hari anak dibawa kembali kepetugas kesehatan untuk pemeriksaan ulang.
9.      Pencegahan dan Pemberantasan
Pencegahan dapat dilakukan dengan :
a.       Menjaga keadaan gizi agar tetap baik.
b.      Immunisasi.
c.       Menjaga kebersihan prorangan dan lingkungan.
d.      Mencegah anak berhubungan dengan penderita ISPA pneumonia.
Pemberantasan yang dilakukan adalah :
a.       Penyuluhan kesehatan yang terutama di tuj ukan pada para ibu.
b.      Pengelolaan kasus yang disempurnakan.
c.       Immunisasi.

Pelaksana pemberantasan
Tugas pemberatasan penyakit ISPA pneumonia merupakan tanggung jawab bersama. Kepala Puskesmas bertanggung jawab bagi keberhasilan pemberantasan di wilayah kerjanya.
Sebagian besar kematiaan akibat penyakit pneumonia terjadi sebelum penderita mendapat pengobatan petugas Puskesmas. Karena itu peran serta aktif masyarakat melalui aktifitas kader akan sangat'membantu menemukan kasus-kasus pneumonia yang perlu mendapat pengobatan antibiotik (kotrimoksasol) dan kasus-kasus pneumonia berat yang perlu segera dirujuk ke rumah sakit.
Dokter puskesmas mempunyai tugas sebagai berikut :
a.       Membuat rencana aktifitas pemberantasan ISPA pneumonia sesuai dengan dana atau sarana dan tenaga yang tersedia.
b.      Melakukan supervisi dan memberikan bimbingan penatalaksanaan standar kasus-kasus ISPA pneumonia kepada perawat atau paramedis.
c.       Melakukan pemeriksaan pengobatan kasus- kasus pneumonia berat/penyakit dengan tanda-tanda bahaya yang dirujuk oleh perawat/paramedis dan merujuknya ke rumah sakit bila dianggap perlu.
d.      Memberikan pengobatan kasus pneumonia berat yang tidak bisa dirujuk ke rumah sakit.
e.       Bersama dengan staff puskesmas memberi kan penyuluhan kepada ibu-ibu yang mempunyai anak balita. perihal pengenalan tanda-tanda penyakit pneumonia serta tindakan penunjang di rumah,
f.       Melatih semua petugas kesehatan di wilayah puskesmas yang di beri wewenang mengobati penderita penyakit ISPA pneumonia,
g.      Melatih kader untuk bisa, mengenal kasus pneumonia serta dapat memberikan penyuluhan terhadap ibu-ibu tentang penyaki ISPA pneumonia
h.      Memantau aktifitas pemberantasan dan melakukan evaluasi keberhasilan pemberantasan penyakit ISPA pneumonia. menditeksi hambatan yang ada serta menanggulanginya termasuk aktifitas pencatatan dan pelaporan serta pencapaian target.
B.     Tinjauan Tentang Balita
1.      Pengertian
Balita adalah anak yang berusia 0 bulan sampai 60 bulan yang merupakan kelompok yang menunjukkan pertumbuhan badan yang sangat pesat sehingga memerlukan zat-zat gizi yang tinggi setiap kilogram berat badan. Sedangkan anak balita adalah balita yang berusia 1 sampai 5 tahun.
Balita ini justru merupakan kelompok umur yang paling sering menderita akibat kekurangan gizi, dalam hal ini kekurangan energi protein (KEP) (Sediotama, 2006).
Periode penting dalam tumbuh kembang anak adalah masa balita. Karena pada masa ini pertumbuhan dasar yang akan mempengaruhi dan menentukan perkembangan anak selanjutnya.
Untuk tercapainya tumbuh kembang yang optimal tergantung pada potensi biologiknya. Tingkat tercapainya potensi biologik seseorang, merupakan hasil interaksi antara berbagai faktor yang saling berkaitan, yaitu faktor genetik, lingkungan bio-fisiko-psiko-sosial dan perilaku. Proses yang unik dan hasil akhir yang berbeda-beda yang memberikan ciri tersendiri pada setiap anak/balita (Soetjiningsih, 2007).
Masa balita merupakan masa paling berisiko menderita penyakit terutama penyakit-penyakit infeksi. Hal ini disebabkan oleh karena pertahanan tubuh balita masih kurang optimal dibandingkan dengan usia dewasa.
Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) merupakan salah satu masalah kesehatan di seluruh dunia, baik di negara maju maupun di negara berkembang termasuk Indonesia. Hal ini disebabkan masih tingginya angka kesakitan dan angka kematian karena ISPA terutama pada bayi dan anak balita (Supartini Y, 2007).
Meningkatnya angka kesakitan dan kematian akibat ISPA khususnya pada balita disebabkan oleh karena belum meratanya pemberian imunisasi pada balita khususnya bayi yang usianya di bawah 1 tahun.
Bayi dan balita yang pernah terserang campak dan selamat akan mendapat kekebalan alami terhadap ISPA sebagai komplikasi campak. Sebagian besar kematian ISPA berasal dari jenis ISPA yang berkembang dari penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi seperti difteri, pertusis, campak, maka peningkatan cakupan imunisasi akan berperan besar dalam upaya pemberantasan ISPA. Untuk mengurangi faktor yang meningkatkan mortalitas ISPA, diupayakan imunisasi lengkap. Bayi dan balita yang mempunyai status imunisasi lengkap bila menderita ISPA dapat diharapkan perkenbangan penyakitnya tidak akan menjadi lebih berat.
Cara yang terbukti paling efektif saat ini adalah dengan pemberian imunisasi campak dan pertusis (DPT). Dengan imunisasi campak yang efektif sekitar 11% kematian ISPA balita dapat dicegah dan dengan imunisasi pertusis (DPT) 6% kematian ISPA dapat dicegah.
2.      Pembagian Balita
Menurut Soetjiningsih (2007), balita dibagi menjadi 5 kelompok umur yakni:
a.       0-12 bulan
b.      13-24 bulan
c.       25-36 bulan
d.      37-48 bulan
e.       49-60 bulan
C.    Tinjauan Umum Tentang Asuhan Keperawatan Pada Pasien ISPA
Proses keperawatan secara umum diartikan sebagai pendekatan dalam pemecahan masalah yang sistematis untuk memberikan asuhan keperawatan terhadap setiap orang (Zaidin, 2008).
Standar prakek keperawatan nasional merupakan pedoman bagi perawat Indonesia, baik generalis maupun spesialis di seluruh tatanan pelayanan kesehatan (Rumah Sakit, Puskesmas, dan lain-lain) dalam melakukan asuhan keperawatan melalui pendekatan proses keperawatan.
Standar praktek keperawatan di Indonesia, sebagaimana telah dijabarkan oleh PPNI, mengacu pada tahapan dalam proses keperawatan yakni terdiri dari 5 standar antara lain: pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, implementasi dan evaluasi (Nursalam, 2008):
1.      Standar I: Pengkajian Keperawatan
Perawat mengumpulkan data tentang status kesehatan klien secara akurat, menyeluruh, singkat, dan berkesinambungan.
Kriteria Proses:
a.       Pengumpulan data dilakukan dengan cara wawancara, observasi, pemeriksaan fisik, dan mempelajari data penunjang (hasil laboratorium, catatan klien lainnya)
b.      Sumber data terdiri dari sumber data primer dan sekunder. Sumber data primer berasal dari pengkajian langsung terhadap klien dengan metode IPPA (inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi). Sedangkan sumber data sekunder berasal dari selain klien, misalnya: keluarga atau orang terkait, tim kesehatan, rekam medis, dan catatan lainnya.
c.       Data yang dikumpulkan, berfokus untuk mengidentifikasi:
1)      Status kesehatan klien saat ini
2)      Status kesehatan klien masa lalu
3)      Status fisiologis-psikologis-sosial-spiritual
4)      Harapan terhadap tingkat kesehatan yang optimal
Hal-hal yang perlu dikaji pada pasien dengan ISPA :
a.       Riwayat : demam, batuk, pilek, anoreksia, badan lemah/tidak bergairah, riwayat penyakit pernapasan, pengobatan yang dilakukan dirumah dan penyakit yang menyertai.
Tanda fisik: Demam, dyspneu, tachipneu, menggunakan otot pernafasan tambahan, faring hiperemis, pembesaran tonsil dan sakit menelan.
b. Faktor perkembangan : Umum ,tingkat perkembangan,kebiasaan sehari-hari, mekanisme koping,kemampuan mengerti tindakan yang dilakukan.
 c. Pengetahuan pasien/keluarga: pengalaman terkena penyakit pernafasan, pengetahuan tentang penyakit pernafasan dan tindakan yang dilakukan (Nettina, 2007).
2.       Standar II : Diagnosa Keperawatan
Perawat melakukan analisis terhadap data-data yang dikumpulkan selama pengkajian untuk menegakkan Diagnosa Keperawatan.
Kriteria Proses:
a.       Proses diagnosa keperawatan terdiri dari: analisis, interpretasi data, identifikasi masalah klien, dan perumusan diagnosa keperawatan.
b.      Komponen diagnosa keperawatan terdiri dari:
P (Problem) atau masalah
E (Etiology) atau penyebab
S (Symptom) atau tanda dan gejala
Akan tetapi terkadang hanya terdiri dari P dan E saja.
c.       diagnosa keperawatan memiliki 2 bentuk, yakni:
1)      Actual, yaitu diagnose keperawatan yang menjelaskan masalah nyata yang sudah ada pada saat pengkajian dilakukan
2)      Potensial, yaitu diagnosis keperawatan yang menjelaskan masalah nyata akan terjadi bila tindakan keperawatan tidak dilakukan
d.      Validasi diagnosa dilakukan dengan cara bekerjasama dengan klien dan berusaha untuk dekat dengan klien atau petugas kesehatan lain.
e.       Melakukan pengkajian ulang dan merevisi  diagnosa keperawatan berdasarkan data terbaru.
Diagnosa keperawatan yang sering muncul pada penderita ISPA antara lain:
a.       Peningkatan suhu tubuh berhubungan dengan proses inspeksi (Marilyn E. D, 2007).
b.      Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan anoreksia
c.       Nyeri akut berhubungan dengan inflamasi pada membran mukosa faring dan tonsil.
d.      Pola napas tidak efektif berhubungan dengan penurunan ekspansi paru.
3.  Standar III : Perencanaan
Perawat membuat rencana tindakan keperawatan untuk mengatasi masalah dan meningkatkan kesehatan klien.
Kriteria Proses:
a.       Perencanan terdiri dari penetapan:
1)      prioritas masalah
2)      tujuan dan kriteria hasil
3)      rencana tindakan
b.      Melibatkan klien dalam membuat perencanaan keperawatan
c.       Perencanaan bersifat individual sesuai dengan kondisi dan kebutuhan klien   saat itu
d.      Mendokumentasikan rencana keperawatan
4.  Standar IV : Implementasi
Perawat mengimplementasikan tindakan yang telah diidentifikasi dalam asuhan keperawatan.
Kriteria Proses:
a.       Bekerjasama dengan klien dalam pelaksanaan tindakan keperawatan
b.      Berkolaborasi dengan profesi kesehatan lain untuk meningkatkan kesehatan lain
c.       Melakukan tindakan keperawatan untuk mengatasi masalah kesehatan klien
d.      Melakukan supervisi terhadap tenaga pelaksana keperawatan dibawah tanggung jawabnya
e.       Menjadi coordinator pelayanan dan advocator bagi klien dalam mencapai tujuan perawatan
f.       Menginformasikan kepada klien tentang status kesehatan dan fasilitasi-fasilitasi pelayanan kesehatan yang ada.
g.      Memberikan pendidikan pada klien dan keluarga mengenai konsep keterampilan asuhan diri serta membantu klien memodifikasi lingkungan yang digunakan
h.      Mengkaji ulang dan merevisi pelaksanaan tindakan keperawatan berdasarkan respon klien.
  5.  Standar V : Evaluasi
Perawat mengevaluasi kemajuan klien terhadap tindakan dalam pencapaian tujuan dan merevisi data dasar serta perencanaan.
Kriteria Proses:
a.        Menyusun perencanaan evaluasi hasil terhadap intervensi secara komprehensif, tepat waktu dan terus menerus.
b.      Menggunakan data dasar dan respon klien dalam mengukur perkembangan ke arah pencapaian tujuan
c.       Memvalidasi dan menganalisa data baru dengan teman sejawat dan klien
d.      Bekerjasama dengan klien dan keluarga untuk memodifikasi rencana asuhan keperawatan
e.       Mendokumentasi hasil evaluasi dan memodifikasi perencanaan
   (Suriadi,Yuliani R, 2007).
C.   Kerangka Penelitian
1.   Dasar Pemikiran
Infeksi saluran pernafasan akut (ISPA) pneumonia adalah radang akut saluran pernafasan atas maupun bawah yang disebabkan oleh infeksi jasad renik atau bakteri, virus, maupun reketsia tanpa atau disertai dengan radang parenkim paru.
Peran seorang perawat dalam memberikan asuhan keperawatan khususnya tentang penatalaksanaan penderita penyakit ISPA pneumonia sangat diperlukan demi untuk mempercepat proses penyembuhan pasien hipertensi misalnya melalui pengkajian, penegakkan diagnose, perencanaan, implementasi dan evaluasi keperawatan seperti melaksanakan penyuluhan kesehatan dan motivasi kepada klien keluarga klien untuk mentaati program terapi. Oleh karena itu diperlukan pengetahuan perawat tentang pemberian Asuhan Keperawatan pada pasien ISPA pneumonia sangatlah diperlukan.
2.  Kerangka Pikir Penelitian




 
BAB III
METODE PENELITIAN

A.    Jenis Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian deskritif dengan pendekatan survey, dimana desain ini digunakan untuk mendeskripsikan atau menguraikan suatu keadaan di dalam suatu komunitas atau masyarakat (Notoatmodjo, S, 2007). Dengan tujuan untuk mendapatkan gambaran penatalaksanaan asuhan keperawatan pada balita dengan ISPA pneumonia yang dirawat inap di RSUD Bombana tahun 2011
B.  Waktu dan Tempat Penelitian
1.      Waktu
Waktu pelaksanaan penelitian telah dilakukan selama 4 minggu, dimulai tanggal 20 Mei – 20 Juni 2011.
2.      Tempat
Tempat penelitian ini telah dilakukan di Ruang rawat inap RSUD Bombana tahun 2011.
C.  Populasi Dan Sampel
      1.   Populasi
Populasi dalam penelitian ini adalah semua perawat yang bertugas memberikan Asuhan keperawatan pada penderita ISPA pneumonia yang dirawat di RSUD Bombana tahun 2011 yang berjumlah 32 orang
2.  Sampel
Sampel adalah perawat yang memberikan Asuhan keperawatan pada penderita ISPA pneumonia yang dirawat di RSUD Bombana tahun 2011 dengan menggunakan total sampling yaitu teknik penetapan sampel dimana seluruh populasi dijadikan sebagai sample sehingga jumlah dalam penelitian ini adalah 32 orang (Kriyantono, 2007).
 D.  Variabel Penelitian, Defenisi Operasional dan Kriteria Objektif
1.      Variabel Penelitian
Dalam penelitian ini variabel yang akan diteliti yakni pelaksanaan Asuhan keperawatan ISPA pneumonia
2.      Definisi Operasional dan Kriteria Objektif
2.1  Asuhan keperawatan ISPA pneumonia yang dimaksud dalam penelitian ini adalah proses penerapan Asuhan keperawatan pada penderita ISPA pneumonia yang dilakukan oleh tenaga perawat, mulai dari pengkajian sampai pada evaluasi. 
2.1.1  Proses pengkajian yang dimaksud dalam penelitian ini adalah tahap pengumpulan data yang dilakukan oleh perawat dengan cara melakukan wawancara dan pemeriksaan fisik pada pasien penderita ISPA pneumonia. Jumlah pernyataan sebanyak 10 item dan untuk setiap item yang dilakukan diberi nilai 1 dan item yang tidak dilakukan diberi nilai 0.
Kriteria hasil:
·         Lengkap             : jika jawaban dan hasil observsi ≥ 60%
·         Tidak lengkap    : jika jawaban dan hasil observasi < 60%
(Arikunto, 2008)
2.1.2     Diagnosa keperawatan adalah tahap perumusan masalah keperawatan, Jumlah pernyataan sebanyak 10 item dan untuk setiap item yang dilakukan diberi nilai 1 dan item yang tidak dilakukan diberi nilai 0.
Kriteria hasil:
·         Lengkap             : jika jawaban dan hasil observsi ≥ 60%
·         Tidak lengkap    : jika jawaban dan hasil observasi < 60%
(Arikunto, 2008)
2.1.3     Rencana tindakan keperawatan adalah suatu tahapan dalam memberikan asuhan keperawatan dimana perawat merencanakan tindakan yang akan diberikan sesuai dengan masalah kesehatan seperti rencana tindakan disesuaikan dengan masalah pasien, mempunyai jangka waktu pencapaian dan lain sebagainya. Jumlah pernyataan sebanyak 10 item dan untuk setiap item yang dilakukan diberi nilai 1 dan item yang tidak dilakukan diberi nilai 0.
Kriteria hasil:
·         Lengkap             : jika jawaban dan hasil observsi ≥ 60%
·         Tidak lengkap    : jika jawaban dan hasil observasi < 60%
(Arikunto, 2008)
2.1.4     Implementasi keperawatan adalah tahap pelaksanaan tindakan keperawatan yang meliputi kesesuaian antara rencana dengan tindakan, meminta persetujuan pasien, item pelaksanaan tindakan disesuaikan dengan kondisi pasien. Jumlah pernyataan sebanyak 10 item dan untuk setiap item yang dilakukan diberi nilai 1 dan item yang tidak dilakukan diberi nilai 0.
Kriteria hasil:
·         Lengkap            : jika jawaban dan hasil observsi ≥ 60%
·         Tidak lengkap    : jika jawaban dan hasil observasi < 60%
(Arikunto, 2008)
2.1.5     Evaluasi keperawatan adalah tahap akhir dari pelaksanaan asuhan keperawatan dimana perawat melakukan penilaian terhadap keberhasilan asuhan keperawatan  yang telah dilakukan. Jumlah pernyataan sebanyak 10 item dan untuk setiap item yang dilakukan diberi nilai 1 dan item yang tidak dilakukan diberi nilai 0.
Kriteria hasil:
·         Lengkap            : jika jawaban dan hasil observsi ≥ 60%
·         Tidak lengkap    : jika jawaban dan hasil observasi <60% (Arikunto, 2008)
  D.    Instrumen Pengumpulan Data
Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer dan sekunder. Data primer diperoleh dengan cara observasi responden. Sedangkan data sekunder yang berhubungan dengan penelitian ini diperoleh dari rekam medik RSUD Bombana tahun 2011.
F.   Pengolahan Dan Analisa Data
      1.   Pengolahan Data
1.1  Editing
Editing atau penyuntingan data dilakukan pada saat peneliti yakni memeriksa semua lembaran observasi yang telah diisi yaitu kelengkapan data, kesinambungan data, dan memeriksa keseragaman data.
1.2  Koding
Koding atau pengkodean pada lembaran observasi, pada tahap ini kegiatan yang dilakukan ialah mengisi daftar kode yang disediakan pada lembaran observasi, sesuai dengan hasil pengamatan yang dilakukan.
1.3  Skoring
Setelah melakukan pengkodean maka dilanjutkan dengan tahap pemberian skor pada lembar observasi dalam bentuk angka-angka.
1.4  Tabulating
Setelah selesai pembuatan kode selanjutnya dilakukan pengolahan data kedalam satu tabel menurut sifat-sifat yang dimiliki yang mana sesuai dengan tujuan penelitian ini. Tabel yang digunakan yaitu berupa tabel sederhana atau tabel silang.
2.  Analisa Data
Analisa data dilakukan secara manual dengan menggunakan kalkulator, kemudian hasilnya disajikan dalam bentuk tabel frekuensi disertai penjelasan-penjelasan.
Sedangkan dalam pengolahan data maka digunakan rumus:
                             f
       P      =  -------------------  x  100%        
                             N
          Keterangan:
f    =   frekuensi yang sedang dicari persentasenya
N   =  Number Of Cases (jumlah frekuensi/banyaknya individu)
P    =  angka persentase (Sudijono, 2008).


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A.    Hasil
1.      Gambaran Umum Lokasi Penelitian
a.       Letak geografis
RSUD Kab. Bombana adalah rumah sakit milik Pemerintah Daerah Kabupaten Bombana yang berada di Kelurahan Poea Kecamatan Rumbia Tengah. Rumah sakit ini mulai dibangun sejak tahun 2005 dan diresmikan penggunaannya pada tanggal 9 Februari 2007 sebagai rumah sakit Umum Daerah Kabupaten Bombana kelas D.
Sesuai dengan konsep Otonomi Daerah maka sesuai dengan UU Nomor 22 Tahun 1999 dan Peraturan Daerah Nomor : 02 Tahun 2005, RSUD Kabupaten Bombana ditetapkan sebagai Lembaga Tehnis Daerah dengan struktur organisasi yang telah disesuaikan dengan prinsip kaya fungsi dan miskin struktur.
RSUD Kabupaten Bombana terletak di Kecamatan Rumbia, tepatnya di Kelurahan Poea  dengan luas lahan 3.527 M2 dan luas bangunan 2.110 M2
b.      Sarana dan Prasarana
RSUD Kabupaten Bombana memiliki sarana gedung meliputi :
Gedung Administrasi                    1 unit
Gedung Poliklinik                         1 unit
Poliklinik Umum                           1 Ruang
Poliklinik Gigi                               1 Ruang
Poliklinik Spesialis                        4 Ruang
Ruang Kartu / Medical Record     1 Ruang
Ruang Apotik                               1 Ruang
Gedung Unit Gawat Darurat         1 unit
Gedung Perawatan                       2 unit
Gedung Bersalin                           1 unit
Gedung Laboratorium                  1 unit
Gedung Operasi (OK)                 1 unit
Ruang Instalasi Gizi                      1 unit
Gudang Obat                               1 unit
Dalam menunjang pelaksanaan kegiatan, RSUD Kabupaten Bombana dilengkapi dengan 1 unit mobil ambulance, 1 buah mobil dinas direktur, 2 buah mobil operasional dokter spesialis dan 12 buah sepeda motor.
c.       Ketenagaan
Jumlah tenaga kerja yang ada di RSUD Kabupaten Bombana sebanyak 99 orang  yang  terdiri dari dari :
Tenaga medis
Tenaga paramedis
Tenaga paramedis non perawatan
Tenaga administrasi dan lain-lain
d.      Visi dan Misi RSUD Bombana
RSUD Kabupaten Bombana mempunyai :
1)      Visi
“Memberdayakan dan mengembangkan RSUD Kabupaten Bombana menjadi Rumah Sakit Unggulan dengan pelayanan prima dan semangat kebersamaan guna meningkatkan derajat kesehatan masyarakat Bombana”.
 2)      Misi
a)      Meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) sehingga mampu melaksanakan pelayanan yang profesional dan optimal.
b)      Meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan secara prima dan memenuhi akreditas rumah sakit sehingga memberikan rasa aman dan nyaman bagi pelanggan dan stake holder.
c)      Melengkapi berbagai jenis pelayanan spesialis.
d)     Melengkapi sarana dan prasarana penunjang kegiatan rumah sakit baik itu berupa peralatan kesehatan, obat – obatan untuk mendukung sektor unggulan daerah khususnya kabupaten Bombana.
e)      Melengkapi manajemen, pendapatan dan kesejahteraan pegawai rumah sakit.
f)       Menjamin terpeliharanya hubungan koordinasi antar berbagai pihak.
2.      Analisis Univariate
Analisis data umum adalah suatu analisis yang mendeskripsikan karakteristik responden berdasarkan kelompok umur, jenis kelamin, tingkat pendidikan dan lama kerja perawat. Masing-masing karakteristik dapat dijelaskan sebagai berikut :
a.       Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Kelompok Umur.
Adapun karakteristik responden berdasarkan kelompok umur, sebagaimana diuraikan pada tabel 4.1 di bawah ini:
Tabel 4.1
Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Kelompok Umur
Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No
Umur
Frekuensi
%
1
2
3
4
22-27
28-33
34-39
40-45
15
11
2
4
46,88
34,37
  6,25
12,50

Total
32
         100
   Sumber: data primer 2011          
Berdasarkan tabel 4.1 menunjukan bahwa dari 32 responden dengan kelompok umur yang paling banyak adalah yang berumur 22-27 tahun yaitu 15 orang (46,88%) dan yang paling sedikit adalah responden dengan umur 34-39 tahun yaitu sebanyak 2 orang (6,25%).
b.      Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
Adapun karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin, sebagaimana diuraikan pada tabel 4.2 di bawah ini.
Tabel 4.2
Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No

Jenis Kelamin
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
Laki-laki
Perempuan
3
29
  9,37
90,63

Total
32
           100
                  Sumber: data primer 2011
Berdasarkan tabel 4.2 menunjukkan bahwa dari 32 responden yang  paling banyak adalah berjenis kelamin perempuan yaitu 29 orang (90,63%) dan berjenis kelamin laki-laki sebanyak 3 orang (9,37%).
c.       Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Lama Kerja
Adapun karakteristik responden berdasarkan lama kerja, sebagaimana diuraikan pada tabel 4.3 di bawah ini.
                      Tabel 4.3
           Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Lama Kerja
Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No
Lama Kerja (Thn)
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
≥ 1
< 1
30
2
93,75
  6,25

Total
32
100
         Sumber: data primer 2011
Berdasarkan tabel 4.3 menunjukkan bahwa dari 32 responden yang paling banyak adalah responden yang bekerja lebih dari 1 tahun sebanyak 30 orang (93,75%) sedangkan yang paling sedikit adalah yang bekerja kurang dari 1 tahun sebanyak 2 orang (6,25%).
d.      Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan
Adapun karakteristik responden berdasarkan tingkat pendidikan, sebagaimana diuraikan pada tabel 4.4 di bawah ini.
           Tabel 4.4
        Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan
        Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No
Tingkat Pendidikan
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
3
SPK
Akper
Ners
8
22
2
25,00
68,75
  6,25

Total
32
100
         Sumber: data primer 2011
Berdasarkan tabel 4.4 menunjukkan bahwa dari 32 responden yang paling tinggi adalah berpendidikan Akper sebanyak 22 orang (68,75%) dan yang paling sedikit adalah Ners sebanyak 2 orang (6,25%).
e.       Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pelatihan Keperawatan
Adapun karakteristik responden berdasarkan pelatihan keperawatan, sebagaimana diuraikan pada tabel 4.5 di bawah ini.

                     Tabel 4.5
              Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pelatihan Keperawatan
Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No
Pelatihan Keperawatan
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
> 1
≤ 1
16
16
50
50

Total
32
100
         Sumber: data primer 2011
Berdasarkan tabel 4.5 menunjukkan bahwa dari 32 responden yang mengikuti pelatihan keperawatan lebih dari 1 kali sebanyak 16 orang (50%) dan yang mengikuti pelatihan kurang dari 1 kali sebanyak 16 orang (50%).
f.       Pengkajian Keperawatan
Hasil pengolahan data tentang distribusi pengkajian keperawatan di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana adalah sebagai berikut:
        Tabel 4.6
Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pengkajian Keperawatan Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No
Kategori
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
Lengkap 
Tidak lengkap
15
17
46,88
53,12

Total
32
100
                  Sumber: data primer 2011
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan pengkajian dalam kategori lengkap sebanyak 15 perawat (46,88%) dan yang melakukan pengkajian dalam kategori tidak lengkap sebanyak 17 perawat (53,12%).
g.      Diagnosa Keperawatan
Hasil pengolahan data tentang distribusi diagnosa keperawatan di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana adalah sebagai berikut:

Tabel 4.7
Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Diagnosa Keperawatan
Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No
Kategori
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
Lengkap
Tidak lengkap
14
18
43,75
56,25

Total
32
100
      Sumber: data primer 2011
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan penegakkan diagnosa keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 14 perawat (43,75%) dan yang melakukan penegakkan diagnosa keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 18 perawat (56,25%).
h.      Perencanaan Keperawatan
Hasil pengolahan data tentang distribusi perencanaan keperawatan di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana adalah sebagai berikut:
Tabel 4.8
Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Perencanaan Keperawatan Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2010
No
Kategori
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
Lengkap
Tidak lengkap
14
18
43,75
56,25

Total
32
100
      Sumber: data primer 2011
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan penyusunan perencanaan keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 14 perawat (43,75%) dan yang melakukan penyusunan perencanaan keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 18 perawat (56,25%).
i.        Implementasi Keperawatan
Hasil pengolahan data tentang distribusi implementasi keperawatan di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana adalah sebagai berikut:
Tabel 4.9
Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Implementasi Keperawatan Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No
Kategori
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
Lengkap
Tidak lengkap
13
19
40,62
59,38

Total
32
100
             Sumber: data primer 2011
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan implementasi keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 13 perawat (40,62%) dan yang melakukan penyusunan perencanaan keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 19 perawat (59,38%).
j.        Evaluasi Keperawatan
Hasil pengolahan data tentang distribusi evaluasi keperawatan di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana adalah sebagai berikut:
   Tabel 4.10
Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Evaluasi Keperawatan
Di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana Tahun 2011
No
Kategori
Frekuensi
Persentase (%)
1
2
Lengkap  
Tidak lengkap
13
19
40,62
59,38

Total
32
100
            Sumber: data primer 2011
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan evaluasi keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 13 perawat (40,62%) dan yang melakukan evaluasi keperawatan dalam kategori tidak lengkap baik sebanyak 19 perawat (59,38%).
B.     Pembahasan
Adapun hasil pengolahan data tentang gambaran pelaksanaan asuhan keperawatan pada penderita ISPA Pneumonia di Ruang Rawat Inap RSUD Bombana tahun 2011 adalah sebagai berikut:
1.      Pengkajian Keperawatan
Berdasarkan tabel 4.6 menunjukkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan pengkajian dalam kategori lengkap sebanyak 15 perawat (46,88%) dan yang melakukan pengkajian dalam kategori tidak lengkap  sebanyak 17 perawat (53,12%).
Untuk dapat memberikan asuhan keperawatan yang sesuai standar maka perawat harus mempunyai tingkat pengetahuan yang baik. Diman pengetahuan tersebut sangat dipengaruhi oleh tingkat pendidikan seseorang. Pendidikan mempengaruhi perawat dalam memberikan asuhan keperawatan khususnya pengkajian yang yang berfokus atau berpedoman pada SAP dan melakukan dokumentasi atas apa yang sudah dilakukan. Selain faktor di atas,  faktor motivasi dan beban kerja perawat juga ikut memberikan andil dalam pelaksanaan asuhan keperawatan. Motivasi merupakan suatu proses emosi dan proses psikologis dan bukan logis. Motivasi pada dasarnya merupakan proses yang tidak disadari. Jadi dalam tiap individu kebutuhan untuk memotivasi berbeda dari waktu ke waktu. Kuncinya kebutuhan mana yang saat itu paling dominan. Untuk pendokumentasian asuhan keperawatan dibutuhkan motivasi perawat yang timbul sepenuhnya dari hati. Sehingga untuk menimbulkan motivasi yang baik maka perawat sendiri perlu menyadari kebutuhan dan kepentingan pendokumentasian asuhan keperawatan.
Untuk memotivasi seorang perawat, selain kesadaran dari orang itu sendiri, perlu orang lain yang memberi motivasi karena dengan kehadiran orang lain akan semakin meningkatkan motivasi dalam diri perawat. Dalam hal ini sosok manajer perawat diharapkan dapat mengaplikasikan teknik, keterampilan dan pengetahuan termasuk teori motivasi untuk membantu perawat memperoleh apa yang mereka inginkan dari pekerjaan perawatan (Swansburg, 2005).
2.      Diagnosa Keperawatan 
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan penegakkan diagnosa keperawatan dalam kategori lengkap  sebanyak 14 perawat (43,75%) dan yang melakukan penegakkan diagnosa keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 18 perawat (56,25%).
Beban kerja perawat adalah lama dan berat ringannya suatu pekerjaan serta banyaknya tugas yang dilakukan oleh perawat baik secara kuantitas maupun secara kualitas. Secara kuantitas menunjukkan: adanya jumlah pekerjaan, beragamnya pekerjaan yang harus dikerjakan, lamanya waktu untuk menyelesaikan pekerjaan. Secara kualitas merupakan tuntutan penampilan kerja yang diharapkan. Dalam kuesioner penelitian terdapat permasalahan seperti dokumentasi yang tidak dilakukan, penetapan diagnosa yang kurang lengkap, perawat hampir tidak memprioritaskan masalah keperawatan yang didapatkan dan lain sebagainya.
Fluktuasi beban kerja merupakan bentuk lain dari pembangkit stress kerja. Untuk jangka waktu tertentu bebannya sangat ringan dan saat-saat lain bebannya bisa berlebihan. Situasi tersebut dapat kita jumpai pada tenaga kerja yang bekerja pada rumah sakit khususnya perawat. Keadaan yang tidak tepat tersebut dapat menimbulkan kecemasan, ketidakpuasan kerja dan kecenderungan meninggalkan kerja (Munandar, 2007). Yang mempengaruhi beban kerja perawat adalah kondisi pasien yang selalu berubah, jumlah rata-rata jam perawatan yang di butuhkan untuk memberikan pelayanan langsung pada pasien serta dokumentasi asuhan keperawatan (Kusmiati, 2006).
3.      Perencanaan Keperawatan
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan penyusunan perencanaan keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 14 perawat (43,75%) dan yang melakukan penyusunan perencanaan keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 18 perawat (56,25%).
Dari hasil penelitian didapatkan bahwa kebanyakan perawat kurang  atau tidak  melakukan penetapan rencana keperawatan. Hal ini disebabkan oleh kurangnya pengetahuan tentang proses keperawatan khususnya dalam menetapkan rencana tindakan. Salah satu faktor yang mempengaruhi pengetahuan adalah pengalaman yang didapatkan dari pelatihan yang dilakukan oleh petugas kesehatan. Dari hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 responden yang belum pernah mengikuti pelatihan sebanyak 16 orang, dan hal ini akan mempengaruhi perawat dalam memberikan asuhan keperawatan.
Selain kurangnya pengetahuan yang dimiliki banyak faktor lain yang mempengaruhi pemberian asuhan keperawatan antara lain kurangnya motivasi dari perawat untuk memberikan asuhan keperawatan dengan baik, waktu yang tersedia kurang banyak terkait beban kerja yang harus dilakukan oleh perawat dalam memenuhi kebutuhan pasien dan lain sebagainya
Langkah ketiga adalah perawat mengembangkan  rencana tindakan keperawatan untuk mencapai tujuan yang diharapan, dengan rasional perecanaan dikembangkan berdasarkan diagnosis keperawatan.
4.      Implementasi Keperawatan
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari  32 orang responden yang melakukan penyusunan perencanaan keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 13 perawat (40,62%) dan yang melakukan evaluasi keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 19 perawat (59,38%).
Dari hasil penelitian didapatkan bahwa kebanyakan perawat kurang  atau tidak  melakukan implementasi terhadap rencana tindakan yang telah disusun. Hal ini disebabkan oleh kurangnya pengetahuan tentang proses keperawatan. Salah satu faktor yang mempengaruhi pengetahuan adalah pengalaman yang didapatkan dari pelatihan yang dilakukan oleh petugas kesehatan. Dari hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 responden yang belum pernah mengikuti pelatihan sebanyak 16 orang, dan hal ini akan mempengaruhi perawat dalam memberikan asuhan keperawatan.
Setelah perawat menyusun rencana keperawatan maka langkah selanjutnya adalah perawat menginplementasikan tindakan yang telah diidentifikasikan dalam rencana asuhan keperawatan, dengan rasional perawat mengimplementasikan rencana asuhan keperawatan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan dan partisipasi pasien dalam tindakan keperawatan berpengaruh pada hasil yang diharapkan.
5.      Evaluasi Keperawatan
Dari data hasil penelitian didapatkan bahwa dari 32 orang responden yang melakukan evaluasi keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 13 perawat (40,62%) dan yang melakukan evaluasi keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 19 perawat (59,38%).
Dari hasil penelitian didapatkan bahwa kebanyakan perawat melakukan evaluasi keperawatan dengan kategori tidak lengkap. Hal ini disebabkan perawat tetap melakukan tahapan asuhan keperawatan meskipun tahapan sebelumnya kurang baik pelaksanaannya.
Langkah terakhir dalam memberikan asuhan keperawatan adalah perawat mengevaluasi kemajuan klien terhadap tindakan dalam pencapaian tujuan dan merevisi data dasar serta perencanaan, dengan rasional: praktek keperawatan merupakan suatu proses dinamis yang mencakup berbagai perubahan data, diagnosis yaitu perencanaan yang telah dibuat sebelumnya.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
A.    Simpulan
Berdasarkan hasil analisis data dan pembahasan pada masing-masing variabel penelitian maka dapat disimpulkan sebagai berikut :
1.      Perawat yang melakukan pengkajian dalam kategori lengkap sebanyak 15 perawat (46,88%) dan yang melakukan pengkajian dalam kategori tidak lengkap sebanyak 17 perawat (53,12%).
2.      Perawat yang melakukan penegakkan diagnosa keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 14 perawat (43,75%) dan yang melakukan penegakkan diagnosa keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 18 perawat (56,25%).
3.      Perawat yang melakukan penyusunan perencanaan keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 14 perawat (43,75%) dan yang melakukan penyusunan perencanaan keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 18 perawat (56,25%).
4.      Perawat yang melakukan implementasi keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 13 perawat (40,62%) dan yang melakukan evaluasi keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 19 perawat (59,38%).
5.      Perawat yang melakukan evaluasi keperawatan dalam kategori lengkap sebanyak 13 perawat (40,62%) dan yang melakukan evaluasi keperawatan dalam kategori tidak lengkap sebanyak 19 perawat (59,38%).
B.     Saran

Berdasarkan Hasil Pembahasan dan Kesimpulan dalam penelitian ini maka dapat disarankan sebagai berikut :
1.       Kepada institusi Rumah Sakit Umum Daeran Bombana agar dapat melaksanakan penyuluhan terhadap penderita ISPA dengan pneumonia terhadap pentingnya melakukan pola hidup sehat
2.       Kepada keluarga penderita ISPA dengan pneumonia supaya melakukan upaya-upaya pencegahan dalam merawat anggota keluarga yang menderita hipertensi 
3.       Agar penelitian selanjutnya lebih difokuskan pada faktor-faktor yang mempengaruhi penerapan asuhan keperawatan di ruang rawat inap

DAFTAR PUSTAKA
Aditama, (2005). Ilmu Penyakit Dalam. EGC. Jakarta
Arikunto, (2008). Skala Pengukuran Non Parametrik. Rineka Cipta. Jakarta
Asrul, (2008). Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kejadian ISPA di Desa Galesong. STIK-FAMIKA. Makassar
Corwin, (2006). Kapita Selekta Kedokteran. EGC. Jakarta
Depkes RI, (2006), Pedoman Pemberantasan Penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut untuk Penanggulangan Pneumonia Balita, Jakarta.
………...2007. Kebijakan dan strategi Pengembangan Sistem Informasi Kesehatan Nasional. Depkes. RI. Jakarta
………..2010. Rencana Pembangunan Kesehatan Menuju Indonesia Sehat 2015. Jakarta
Entjang, (2007). Pengantar Kesehatan Masyarakat. EGC. Jakarta
Gloria Cyber Ministries, (2006). Ilmu Penyakit Dalam. EGC. Jakarta
Kriyantono Rachmad, (2007). Riset Komunikasi. Kencana. Jakarta
Mansjoer, (2007). Buku Ajar Ilmu Keperawatan Anak. EGC. Jakarta
Manuaba, (2008). Ilmu Kebidanan. YBP SW. Jakarta 
Marlyn D.E, Moorhouse M.F.,Geissler A.C., 2007, Rencana Asuhan Keperawatan, Edisi 3, EGC, Jakarta.
Nursalam, Parianti Siti, (2008). Pengantar Asuhan Keperawatan Pada Pasien Gangguan Sistem Pernapasan. Salemba. Jakarta
Nelson, (2005). Program Pemberantasan ISPA Pada Balita. EGC. Jakarta
Nettina, Sandra M, (2007), Pedoman Praktek Keperawatan, EGC, Jakarta.
Rusli Utami, (2005). Asi Ekslusif. Kata Hati. Yogyakarta
Saifullah, (2005). Buku Panduan Praktis Pelayanan Imunisasi. Ed.1, Cetakan ke-4. Jakarta; Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawiroharjo,2004
Sudijono Anas, (2008). Pengantar Statistik Pendidikan. PT. Raja Grafindo Persada. Jakarta
Sediotama, (2006). Pengantar Gizi Balita. Salemba. jakarta
Soehardjo, (2006). Ilmu Penyakit Dalam. EGC. Jakarta
Soetjiningsih, (2005). Ilmu Tumbuh Kembang Anak. EGC. Jakarta
STIK Avicenna, (2008). Peraturan dan Kode Etik Akademik. Kendari
Supartini Yupi, (2007).  Konsep Dasar Keperawatan Anak, EGC, Jakarta.
Supariasa, DN, (2006). Penilaian Status Gizi. Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta.
Suriadi,Yuliani R,2007, Asuhan Keperawatan pada Anak, CV sagung Seto, Jakarta
Syamsuddin, (2008). Pedoman Pemberantasan Penyakit ISPA pada Anak. EGC. Jakarta
Zaidin A, (2008). Dasar-Dasar Pengantar Keperawatan. EGC. Jakarta

No comments:

Post a Comment

Please comment here!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

GEOVISITE

Feedjit